7 Alasan Laptop Gaming harus di-charge saat Bermain Game

7 Alasan Laptop Gaming harus di-charge saat Bermain Game

Posted by

7 Alasan Laptop Gaming harus di-charge saat Bermain Game – Sebelum membahas alasan mengapa laptop gaming harus di-charge saat bermain game, ada baiknya untuk mengenal terlebih dahulu tentang baterai laptop gaming.

Kenapa Laptop Gaming harus di cas terus saat Bermain Game? Apakah dengan Laptop di cas terus saat Bermain Game Dapat Mengakibatkan Pengisian Berlebihan, Kerusakan, atau Baterai yang Meledak?

Kemungkinan Anda mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini karena Anda telah mencatat adanya penurunan performa saat mencabut kabel daya atau mendapatkan masa pakai baterai yang sangat buruk dan harus selalu menghubungkan charger setiap kali baterai habis.

Baca Juga 12 Cara Menghasilkan Uang dari Game Online Tanpa Berjudi

Hal ini dapat menjadi sangat menjengkelkan saat Anda sedang bermain game. Tidak menyambungkan laptop tepat waktu membuat Anda berisiko kehilangan performa permainan dan harus mengulang level dari awal.

Membiarkan laptop gaming tetap terhubung sepanjang waktu adalah aman. Laptop gaming memiliki sirkuit internal yang menghentikan pengisian lebih lanjut begitu baterai terisi penuh 100%. Oleh karena itu, tidak ada risiko kerusakan atau pengisian berlebihan pada baterai.

Sebenarnya, disarankan untuk menjaga laptop gaming tetap terhubung untuk performa yang optimal. Hal ini karena laptop gaming memiliki prosesor dan kartu grafis berkecepatan tinggi yang membutuhkan pasokan daya yang konstan yang baterai tidak dapat bertahan lama sebelum habis.

Jadi, Anda dapat dengan aman meninggalkan laptop gaming terhubung sepanjang waktu saat bermain game. Hal ini tidak akan merusak baterai dan dapat memastikan performa yang baik selama sesi bermain game Anda.

Namun, karena kapasitas baterai yang lebih besar, baterai pada laptop gaming juga membutuhkan waktu yang lebih lama untuk di-charge penuh. Selain itu, baterai pada laptop gaming juga cenderung lebih cepat habis karena pemakaian yang lebih intensif. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui cara yang tepat dalam mengatur penggunaan baterai pada laptop gaming. Salah satunya adalah dengan mengetahui apakah laptop gaming perlu di-charge terus saat bermain game atau tidak.

Baterai pada laptop gaming biasanya memiliki kapasitas yang lebih besar daripada baterai pada laptop biasa, karena laptop gaming membutuhkan daya yang lebih tinggi untuk menjalankan komponen-komponen yang lebih canggih seperti kartu grafis yang lebih kuat dan prosesor yang lebih cepat.

Namun, karena kapasitas baterai yang lebih besar, baterai pada laptop gaming juga membutuhkan waktu yang lebih lama untuk di-charge penuh. Selain itu, baterai pada laptop gaming juga cenderung lebih cepat habis karena pemakaian yang lebih intensif. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui cara yang tepat dalam mengatur penggunaan baterai pada laptop gaming. Salah satunya adalah dengan mengetahui apakah laptop gaming perlu di-charge terus saat bermain game atau tidak.

Laptop gaming sebaiknya dihubungkan saat bermain game. Laptop gaming menggunakan daya listrik yang cukup besar karena komponen perangkat keras yang digunakannya (CPU kelas atas, GPU terdedikasi, dll). Jika laptop gaming tidak dihubungkan saat bermain game, komponennya tidak akan mendapatkan daya yang cukup, sehingga membatasi performanya dan menguras baterai.

Laptop gaming dapat menjalankan game dengan baik karena memiliki perangkat keras canggih di dalamnya. Salah satu komponen perangkat keras yang paling penting dalam laptop gaming adalah GPU.

GPU sebenarnya membutuhkan daya yang cukup besar untuk berjalan dengan baik. Oleh karena itu, sebagian besar laptop gaming memiliki fitur yang akan menurunkan kecepatan clock GPU saat laptop tidak terhubung ke listrik.

Baca Juga Bermain Video Game Bisa Meningkatkan Kemampuan Belajar

Jika kecepatan clock GPU Anda diturunkan, maka performa GPU akan menurun dan Anda mungkin akan mengalami penurunan frame rate dari 120 FPS menjadi 30 FPS. Jadi, melepaskan kabel daya saat bermain game akan langsung memengaruhi performa laptop.

Jika laptop Anda tidak membatasi performa GPU saat tidak terhubung ke listrik, maka frame rate tidak akan turun.

Namun, ini berarti laptop Anda akan menggunakan banyak energi dari baterai, dan baterai tidak akan diisi ulang karena tidak terhubung ke listrik.

Ini berarti laptop gaming Anda mungkin hanya bertahan sekitar 30 menit sebelum mati. Jadi, tidak peduli bagaimana Anda melihatnya, Anda perlu menghubungkan laptop gaming Anda saat bermain game.

Baterai laptop gaming hanya akan bertahan sekitar satu jam jika Anda bermain game tanpa menghubungkannya ke listrik. Jika Anda hanya browsing internet atau menonton video, maka laptop gaming kemungkinan akan bertahan sekitar 2-3 jam. Laptop gaming juga memiliki performa yang lebih buruk ketika tidak terhubung ke listrik.

Sayangnya, bahkan laptop gaming terbaik tidak dirancang untuk bertahan lama jika tidak terhubung ke sumber daya listrik.

Jika Anda berencana bermain game di laptop, maka sebaiknya Anda hanya mengharapkan satu jam waktu bermain paling lama ketika tidak terhubung ke listrik. Perlu diingat bahwa satu jam waktu bermain ini juga akan terbatas.

GPU membutuhkan banyak daya untuk berjalan dengan potensi penuh. Jadi jika Anda melepaskan kabel daya laptop gaming, kemungkinan besar performa GPU Anda akan dibatasi untuk menghemat daya.

Pembatasan daya ini kemungkinan besar akan membuat game Anda lag, terkadang secara signifikan. Namun, ini juga akan memperpanjang waktu bermain Anda.

Baca Juga Apakah Laptop Gaming perlu di charge Terus ketika Bermain Game

Sebagian besar laptop gaming memungkinkan Anda untuk mematikan fitur pembatasan daya ini, tetapi melakukannya akan membuat laptop Anda mati lebih cepat.

Jika Anda bermain game pada laptop gaming yang tidak terhubung ke listrik dan tidak membatasi penggunaan dayanya, Anda kemungkinan hanya akan mendapatkan sekitar 30 menit waktu bermain sebelum komputer Anda mati.

Sekarang, jika Anda melakukan hal-hal selain bermain game di laptop gaming Anda, maka Anda dapat menggunakannya selama beberapa jam ketika tidak terhubung ke listrik.

Berapa jam yang Anda dapatkan akan tergantung pada laptop spesifik Anda dan baterainya, tetapi rata-rata adalah sekitar dua atau tiga jam. Namun, Anda selalu sebaiknya menghubungkan laptop gaming Anda saat bermain game.

Menggunakan laptop gaming yang yang di cas selama 1 hari adalah aman. Bahkan, sebenarnya lebih baik meninggalkan laptop gaming terhubung ke listrik daripada menggunakannya saat tidak terhubung. Satu-satunya waktu di mana Anda tidak ingin laptop gaming Anda terhubung adalah ketika Anda tidak menggunakannya. Namun, meninggalkan laptop terhubung ke listrik selama 24/7 tidak masalah.

Anda sebaiknya selalu cas laptop gaming anda terus jika anda ingin bermain game. Jika Anda mencoba bermain game pada laptop gaming yang tidak di cas, performa Anda akan menurun secara signifikan.

CPU dan GPU Anda membutuhkan banyak daya agar dapat berjalan dengan potensi penuh.

Jika laptop Anda tidak terhubung ke listrik saat bermain game, maka performa Anda akan menurun secara signifikan atau laptop Anda akan mati setelah sekitar 30 menit.

Sekarang, apakah Anda harus meninggalkan laptop gaming terhubung ke listrik saat tidur atau saat tidak menggunakannya adalah preferensi pribadi. Anda tidak akan merusak laptop Anda dengan men-charge secara terus-menerus. Saya telah menggunakan laptop saya yang saya cas terus saat menggunakannya untuk bermain game dan tidak terjadi masalah.

Ketika laptop Anda tidak digunakan dan hanya dalam keadaan menyala, konsumsi listriknya juga tidak terlalu tinggi, jadi Anda bahkan tidak perlu khawatir tentang tagihan listrik.

Anda dapat menghemat daya baterai pada laptop saat bermain game dengan menurunkan kecerahan layar dan menutup aplikasi yang tidak diperlukan. Jika Anda menutup program-program seperti Cortana yang tidak memberikan pengalaman bermain game, baterai laptop Anda akan bertahan lebih lama. Game yang membutuhkan daya yang lebih rendah juga akan menggunakan daya yang lebih sedikit.

Sayangnya, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk memperpanjang daya baterai laptop saat bermain game. Itulah mengapa disarankan untuk tetap cas laptop Anda terus saat bermain game.

Menurunkan kecerahan layar akan sedikit membantu, tetapi tidak akan menambah berjam-jam waktu bermain Anda.

Selain itu, sebaiknya menutup semua program yang tidak diperlukan. Ini termasuk Cortana, browser internet, dan bahkan Windows Explorer (pastikan Anda tahu cara mengembalikannya setelahnya).

Tentu saja, bermain game yang membutuhkan daya yang lebih rendah juga akan membantu laptop Anda bertahan lebih lama. Bermain game 2D indie akan menggunakan lebih sedikit daya dibandingkan bermain game 3D dengan grafis yang bagus dan tekstur beresolusi tinggi.

Hal ini karena GPU pada laptop Anda membutuhkan daya yang besar, jadi semakin banyak tekanan yang Anda berikan, semakin cepat baterai laptop Anda akan habis. Jadi jika Anda tidak dapat menghubungkan laptop Anda ke listrik, saya sarankan untuk bermain game seperti Stardew Valley daripada Apex Legends.

  1. Meningkatkan performa game (fps):
    Saat bermain game, laptop gaming membutuhkan daya yang lebih tinggi untuk menjalankan permainan dengan lancar. Dalam hal ini, pengisian daya membantu menjaga kinerja laptop agar tidak menurun.
  2. Menghindari overheat:
    Pengisian daya dapat membantu menghindari overheat pada laptop gaming saat digunakan untuk bermain game yang membutuhkan sumber daya yang tinggi.
  3. Memperpanjang masa pakai baterai:
    Dengan menggunakan pengisian daya, pengguna dapat memperpanjang masa pakai baterai laptop gaming. Jika baterai dipakai terus-menerus tanpa di-charge, maka baterai bisa cepat habis dan perlu diganti.
  4. Meningkatkan umur baterai:
    Saat digunakan untuk bermain game, laptop gaming akan mengalami peningkatan penggunaan daya, yang pada akhirnya dapat memperpendek umur baterai. Dengan mengisi daya saat digunakan, baterai dapat bertahan lebih lama.
  5. Menghindari kerusakan hardware:
    Jika laptop gaming digunakan terus-menerus dengan daya baterai yang rendah, maka hal ini dapat menyebabkan kerusakan pada hardware laptop, seperti kartu grafis dan prosesor.
  6. Mencegah kehilangan data:
    Kehilangan daya saat bermain game dapat menyebabkan kehilangan data dan permainan yang belum disimpan. Dengan mengisi daya, pengguna dapat memastikan data permainan tersimpan dengan aman.
  7. Menjaga stabilitas koneksi:
    Laptop gaming saat bermain game membutuhkan koneksi yang stabil, terutama saat memainkan game online. Pengisian daya membantu menjaga stabilitas koneksi internet dan mencegah putusnya koneksi saat sedang bermain game.

Berapa lama sebaiknya saya meng-charge laptop gaming sebelum bermain game?

Sebaiknya Anda meng-charge laptop gaming Anda hingga baterainya penuh sebelum memulai sesi bermain game. Hal ini akan memastikan Anda memiliki daya yang cukup untuk menjalankan permainan tanpa gangguan. Waktu yang diperlukan untuk mengisi baterai sepenuhnya dapat bervariasi tergantung pada model laptop dan kapasitas baterai, tetapi secara umum, dianjurkan untuk mengisi baterai setidaknya selama 2-3 jam sebelum bermain game.

Apakah ada risiko overcharging jika saya terus meng-charge laptop gaming saat bermain game?

Tidak, sebagian besar laptop gaming saat ini dilengkapi dengan sistem pengisian baterai yang cerdas yang akan menghentikan pengisian saat baterai mencapai level penuh. Oleh karena itu, tidak ada risiko overcharging atau kerusakan baterai jika Anda terus meng-charge laptop gaming saat bermain game. Sistem ini dirancang untuk menjaga kesehatan baterai dan mencegahnya dari kerusakan yang disebabkan oleh pengisian berlebihan.

Apakah ada cara lain untuk mengoptimalkan performa laptop gaming selain dengan meng-charge saat bermain game?

Tidak, tidak ada efek negatif bagi baterai laptop gaming jika terus di-charge saat bermain game. Baterai laptop gaming memiliki fitur perlindungan yang mencegah overcharging sehingga tidak akan merusak baterai.

Apakah ada efek negatif bagi baterai laptop gaming jika terus di-charge saat bermain game?

Tidak, tidak ada efek negatif bagi baterai laptop gaming jika terus di-charge saat bermain game. Baterai laptop gaming memiliki fitur perlindungan yang mencegah overcharging sehingga tidak akan merusak baterai.

Dalam artikel ini, kita telah membahas alasan mengapa laptop gaming harus di-charge saat bermain game. Selain itu, kita juga memperhatikan perbedaan antara baterai laptop gaming dan baterai laptop biasa, serta cara memperpanjang umur baterai laptop gaming.

Dalam penggunaan sehari-hari, perlu diingat bahwa kebiasaan mengisi daya baterai laptop gaming harus diperhatikan agar baterai tetap dalam kondisi baik. Selalu pastikan untuk mengatur pengaturan kinerja, kecerahan layar, dan menutup aplikasi yang tidak digunakan agar baterai dapat bertahan lebih lama.

Memiliki baterai laptop gaming yang baik dan selalu terisi daya adalah kunci utama agar pengalaman bermain game terasa lebih lancar dan menyenangkan. Jangan lupa untuk selalu memperhatikan kondisi baterai dan mengikuti tips-tips yang telah dibahas untuk memperpanjang umur baterai laptop gaming Anda. – 7 Alasan Laptop Gaming harus di-charge saat Bermain Game

Referensi

  1. Asus ROG: https://www.asus.com/motherboards-components/graphics-cards/rog-republic-of-gamers/
  2. MSI Gaming: https://www.msi.com/Laptops
  3. Acer Predator: https://www.acer.com/ac/en/US/content/predator-series
  4. Dell G Series: https://www.dell.com/en-us/gaming/alienware

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *